Internasional

White House-Backed Carbon Tax in Sight for Biden’s Climate Bill

Gedung Putih dan 49 senator mendukung proposal untuk mengenakan biaya hampir $20 per ton karbon sebagai bagian dari UU iklim dan rencana belanja oleh Presiden Joe Biden.

Berdasarkan inisiatif tersebut, biaya emisi karbon dioksida akan berawal dari kurang dari $20 per ton dan meningkat dari waktu ke waktu, dengan kemungkinan pengurangan pendapatan ke beberapa konsumen atau didedikasikan untuk membantu pekerja bahan bakar fosil.

Pajak karbon lebih disukai para ekonom sebagai pendekatan langsung untuk melawan perubahan iklim dengan memasukkan biaya pemanasan global ke dalam produk yang mendorongnya — mulai dari minyak dan gas hingga baja dan semen.

Sementara itu, para pendukung mengatakan, pungutan karbon dapat memikat investasi swasta ke teknologi pengurangan emisi, selagi membantu memenuhi janji Perjanjian Paris Biden yang setidaknya mengurangi separuh pelepasan gas rumah kaca AS pada tahun 2030.

Dengan menekan harga karbon dengan sendirinya menarik dukungan terhadap bisnis, termasuk dari perusahaan minyak dan kelompok perdagangan. Namun, pendukung industri menginginkan pajak karbon yang dikenakan merupakan pengganti peraturan yang ada tentang gas rumah kaca.

Senator Lisa Murkowski, seorang Republikan dari Alaska, memperingatkan jika pengenaan pajak karbon hanya didukung oleh Demokrat, hal tersebut mungkin tidak akan bertahan lama karena pergeseran politik di masa depan di Kongres dan Gedung Putih.

Perundingan berlanjut pada kemungkinan penyesuaian batas untuk mengenakan pungutan yang sesuai pada barang-barang impor berkarbon tinggi.

Sebagian dari uang yang diperoleh dari hasil pungutan tersebut dapat digunakan untuk membantu penambang batu bara dan pekerja lain yang mungkin tergusur oleh pergeseran AS ke energi bersih.

Sumber: Bloomberg, 7 November 2021 oleh Jennifer A Dlouhdy

Komentar Anda