Headline Internasional

Apakah Ekonomi  AS “Recovering” atau “Overheating”?

Berita keuangan dan ekonomi di Amerika Serikat akhir-akhir ini didominasi dengan kekhawatiran tentang inflasi. “Inflasi yang tak terkendali adalah risiko terbesar yang dihadapi investor, kata Jim Paulsen dari Leuthold”. Menurut US News and World Report, “Ada banyak pembicaraan tentang inflasi pada tahun 2021 karena kekhawatiran akan pengeluaran pemerintah yang tinggi dan rebound harga baru-baru ini membuat beberapa investor khawatir bahwa tren tersebut akan berlanjut untuk beberapa waktu. ”

Namun, ada juga pernyataan ” US Treasury yield bertahan bahkan saat inflasi meningkat.” Setelah tumbuh 33,4% (yoy) pada kuartal ketiga tahun 2020, 4,3% (yoy) pada kuartal keempat, dan 6,4% (yoy) pada kuartal pertama tahun ini, ekonomi AS berada di jalur pemulihan penuh. Tingkat pertumbuhan kuartal kedua nanti diharapkan setidaknya 8%, dan mungkin secara signifikan lebih tinggi, yang berarti bahwa ekonomi AS, secara agregat, akan sepenuhnya kembali ke tingkat produksi seperti sebelum pandemi di kuartal ketiga atau keempat tahun ini.

Dalam konteks ini, tidak mengherankan jika inflasi inti naik 0,4 poin persentase selama sebulan terakhir. Tingkat itu menyiratkan tingkat inflasi tahunan hampir 5%. Namun melihat ke belakang selama 12 bulan terakhir, tingkat inflasi inti (yang diukur oleh indeks harga konsumen) adalah 2,3%, yang sejalan dengan target Federal Reserve AS sebesar 2-2,5%.

Pertanyaannya bukanlah apakah akan ada inflasi tahun ini, tetapi apakah itu akan mencerminkan “overheating” ekonomi secara keseluruhan? Kemungkinan besar, tidak akan. Jumlah output ekonomi pada tahun 2021 melebihi potensi output akan kurang dari nol.

Selain itu, ekonomi AS sedang bangkit dari pandemi resesi dengan keseimbangan antar sektor yang berubah secara fundamental. Pengeluaran untuk barang yang tahan lama saat ini menyumbang 1,7 poin persentase tambahan PDB, relatif terhadap level 2019, dan pengeluaran untuk konstruksi perumahan 0,5 poin di atas tahun 2019. Pada saat yang sama, pengeluaran bisnis untuk struktur dan belanja konsumen untuk energi 0,5 poin di bawah pangsa tahun 2019, dan pengeluaran untuk jasa (perhotelan, rekreasi, dan transportasi) adalah 2,2 poin di bawah pangsa tahun 2019.

Dinamika sektoral tersebut akan menjadi penentu utama inflasi tahun ini. Pada akhir tahun 2021, sekitar 4% dari semua tenaga kerja akan pindah tidak hanya ke pekerjaan baru tetapi juga ke sektor yang sama sekali berbeda. Dalam perekonomian di mana bisnis sangat jarang memotong upah nominal, tarikan pekerja dari sektor-sektor di mana permintaan relatif lesu ke sektor-sektor yang lebih intens akan mengharuskan perusahaan untuk menawarkan kenaikan upah guna mendorong tenaga kerja untuk melakukan lompatan.

Namun, satu hal yang harus jelas adalah bahwa kenaikan inflasi tahun ini tidak perlu dikhawatirkan. Bagaimanapun, kenaikan upah dan harga adalah bagian penting dari penyeimbangan kembali perekonomian. Produksi riil, upah riil, dan nilai aset riil semuanya akan lebih tinggi sebagai akibat dari inflasi tahun ini, sedangkan tingkat harga akan tetap jauh di bawah.

Sumber: Project Syndicate, 4 Mei 2021 | Oleh J. Bradford Delong

Komentar Anda